berbalas pantun ala saya dan day

31 Jan 2011

Hari ini, saya sama Day ada wawancara kerja jam 3 sore. Saya yang pada dasarnya rajin ini (apa?) udah standby di kampus sejak jam setengah 12, online sambil masang layout baru buat blog ini (bagus kan? =D). Menjelang jam 3, si Day gak dateng-dateng juga. Saya SMS dia. Dan entah bagaimana, SMS kami akhirnya berubah jadi kayak gini:

Saya:
Kan mengembalikannya ke bentuk semula
setelah sekian lama menderita
akibat gawean yang durjana

Day:
Wah Put, kamu benar sekali
aku harus belajar padamu nanti
tentang makna hidup ini
agar tak sia-sia jika ku mati

Saya:
Ya sudahlah cepat ke sini
aku sendiri
jangan buat aku menanti
lebih lama lagi

Day:
Ah, tunggulah sayang
abang datang
bawa uang

Saya:
Kurang,
bang.
Bawalah uang
segudang.

Day:
Susah payah
abang kejar rupiah
ah perkataanmu bikin sakit
jadi hayang indit

Saya:
Ya udah sih bang
cepatlah datang
aku di lobi
setia menanti

Day:
Baiklah neng
abang tarik ye, ngeeeng

It was pure stupidity.

Sincerely,
Putdar.

Post a Comment

Comments are welcome :)