Yai, the Fight, "E", AECS, dan English Town.

23 Oct 2010



It was a hectic week. Awalnya saya sibuk nyiapin Scrabble Competition buat AECS. Terus H-1, Yai meninggal. Saya dapet kabar waktu di jalan mau pulang ke rumah. Begitu nyampe, ternyata keluarga saya udah siap berangkat ke Lampung. "Kamu ikut gak?" tanya Ibu yang masih berkaca-kaca. Saya ragu-ragu. Pikiran saya pecah jadi dua kubu. Tapi setelah nelpon Ihsan, saya mutusin untuk pergi.

Di jalan menuju Lampung, salah seorang staf Scrabble ngesms "Dara, papan Scrabble-mu gimana??" MAMPUS! Saya belum nyerahin papan Scrabble, padahal papan itu dibutuhin banget. Dan ternyata saya juga gak bawa laptop, which means saya gak bisa ngirim instruksi buat para scorer dan time-keeper. Oke, saya gak guna banget. Setelah berbulan-bulan nyiapin, acara ini terancam batal karena kecerobohan saya yang hobi nunda-nunda tugas.

Maka ketika Yai sudah dikebumikan, saya ijin pulang duluan ke Bandung. Saya naik Kramat Djati yang dari Kota Bumi langsung ke Bandung. Begitu nyampe Bandung, saya langsung naik angkot ke rumah, terus tanpa mandi dan gosok gigi, saya langsung meluncur ke kampus membawa papan Scrabble, laptop, dan perlengkapan tempur lainnya.

Jangan kira saya gak sedih Yai meninggal. Jangan kira saya gak peduli. Saya hanya berpikir bahwa life must go on, dan Nyai juga orang-orang di Lampung bakal baik-baik aja walau tanpa saya. Saya bisa berdoa dari jauh. Sedangkan orang-orang di Bandung mungkin bakal rada kacau tanpa saya. Prioritas saya jelas. Saya sedih, saya berduka, tapi saya gak mau orang lain ikutan kacau.

Dan alhamdulillah saya pulang hari itu, karna ternyata penyelenggaran Scrabble competition emang agak sedikit gak jelas. Memi juga bilang gitu. Katanya untung saya pulang. Hari itu saya bikin kesalahan gak perlu dan diprotes sama peserta :(((

Tapi Scrabble competition berhasil dilaksanakan dalam sehari. Jadi hari Minggu-nya saya bebas.

Di hari Minggu itu ada kejadian yang gak mengenakkan. Saya & Ihsan berantem. Tapi dari berantem itu saya jadi ngerti sama semua kekhawatiran Ihsan. Ada beberapa hal yang bikin saya sadar juga. I'm gonna fight for us and won't give up easily.

Terus, hari Rabu datang dan hasil 'ujian' ESP seminggu sebelumnya diumumin. Saya dapet apa coba? E dong... EXCELLENT!! Kesel sih... Tapi kayaknya itu emang nilai murni saya, karna jujur, saya gak belajar sama sekali. Pokoknya lain kali gak boleh dapet jelek lagi. Kalo gak, mungkin tahun depan saya harus ngulang. Males banget kan ketemu dia lagi? Heuh...

Dan kemudian hari Kamis tiba. Penutupan AECS berjalan agak kacau. Piala yang kurang, sertifikat yang belum dicetak, pemenang yang gak datang, staf hadsouv yang kurang jumlah, pemenang yang datang telat & pengen dikasih piala saat itu juga... KACAU. Saya yang ngebantuin staf hadsouv jadi ikutan stres, padahal sebenernya sebagai staf Scrabble saya gak punya urusan lagi hari itu. Haha

Selain penutupan AECS, ada juga English Town di parkiran BPU. Lumayan oke, walopun yang datang kurang rame (cuma panitia AECS aja banyaknya mah). Tapi saya bisa foto-foto juga. Here's a few of the very few photos I took:






Regards,
Putdar.

Post a Comment

Comments are welcome :)