Yeah, you know me. I tend to run away.

20 Sep 2010

Internet jadi masalah lagi nih. Lagi-lagi salah paham gara-gara internet. Sayangnya saya gak bisa ninggalin internet gitu aja. Akun Formspring bisa saya delete. Tapi pas saya nyoba untuk delete akun Twitter, akhirnya saya malah bikin yang baru. Dan yang paling berat untuk dihapus adalah Facebook, padahal Facebook itu bisa dibilang merupakan sumber masalah nomor 1 se-jagat maya.

Rasa-rasanya semua yang saya omongin selalu salah. Saya baru sadar sekarang. Kalo dipikir-pikir lagi, pendapat saya lebih sering didebat daripada diamini. Salah arahkah saya ini? Atau hnya berbeda arah? Atau mungkin kami searah, tapi di jalan yang berbeda?

Mungkin selama ini saya terlalu banyak mencekoki mereka dengan rengekan gak penting. Mungkin selama ini saya terlalu mementingkan diri sendiri.

Pertanyaan sederhana: "Andai bisa mengulang waktu, momen apa yang ingin kamu ulang?"

Jawaban saya juga sederhana: "17 Februari 2010. Andai waktu itu saya gak ikut mereka nonton My Name is Khan, mungkin saya bisa mencegah pacar saya kena musibah di hari itu."

Lalu, SMS yang sederhana: "Lo nyesel ikut gw ngerayain ultah gw?"

Apakah saya 'nyesel ikut ngerayain ultah'? Tentu tidak. Sahabat saya ulang tahun. Saya seneng bisa ikut ngerayain. Tapi ternyata di saat yang bersamaan, pacar saya kena musibah yang cukup gawat dan menyebabkan kerugian yang gak sedikit. Andai saya tau itu bakal terjadi, saya pasti lebih milih untuk mencegah musibah. Semua orang pasti lebih memilih untuk mencegah musibah yang efeknya cukup besar andai mereka tau bahwa hal itu akan terjadi.

Padahal saya gak bermaksud untuk bikin dia tersinggung. Pasti dia mikir saya ini gak tau terima kasih, udah ditraktir, pake nyesel segala. But, let me say it: andai pacar dia yang waktu itu kena musibah, saya 75% yakin dia juga bakal lebih milih untuk mencegah musibah itu daripada pergi bersenang-senang dengan sahabatnya.

Mungkin saya kayak yang lebih mempedulikan pacar daripada sahabat. Tapi itu karna pacar saya lah yang kena musibah. Andai yang kena musibah itu sahabat saya, saya juga pasti akan merasakan hal yang sama. Saya punya kesempatan untuk mencegah musibah itu, tapi saya gak tau itu bakal terjadi.

Tapi, dia terlanjur marah. SMS saya gak dibales sama dia. Ya udah lah. Saya pantes dibenci kok. Selama ini saya emang gak pernah jadi sahabat yang baik. Saya gak pernah ikut mereka ngumpul. Saya gak tanggung jawab kalo dapet tugas kelompok bareng mereka.

Ya udah lah...

Regards,
Putdar.

Post a Comment

Comments are welcome :)