Terkadang, manusia harus egois.

23 Sep 2010

Hey, boleh dong saya bilang kalo saya capek? Selama ini saya yang ngalah, karna katanya dia gak mau nyakitin perasaan kamu. Dia lebih milih untuk nyakitin perasaan saya karna saya 'mengerti', dan apapun yang terjadi saya akan selalu 'memaafkan' dan 'memaklumi'.

Tapi saya capek, sodara-sodari. Kenapa harus dia? Bukannya masih banyak orang yang bisa kamu ganggu? Hey, kamu bisa ganggu saya aja, gak usah dia. Insya Allah saya tau apa-apa yang dia tau.

Dan kamu nanya "Oh, dia cerita?" Jelas dia cerita lah! Apa yang kamu harepin? Kamu pengen dia dan kamu punya rahasia? Bukannya paham kamu gak kayak gitu?

Gak mungkin kalo saya nyuruh kamu untuk memposisikan diri di posisi saya, karna perbedaan antara kita terlalu jauh. Dan saya tau saya udah nyakitin kamu, saya juga hampir yakin kalo sore ini kamu nangis. Tapi saya gak akan minta maaf. Karna tangisan kamu sore ini, air mata yang keluar sore ini, gak sebanding sama tangisan dan air mata yang saya keluarin selama berbulan-bulan.

Makasih banyak,
Putdar.

Post a Comment

Comments are welcome :)