Cita-cita yang Agung

19 Dec 2009

Ponakan saya yang umurnya baru 3 tahun bilang gini:
"Nanti Ipa mau sekolah. Ipa mau jajan."
Ya, ya, ya. Okelah kalau begitu...

Festival Film Indonesia 2009

Kesimpulan yang bisa aku tarik setelah menyaksikan FFI 2009 di RCTI adalah... JELEK SEKALI.


Sebenernya, acaranya sendiri oke-oke aja. Film-film yang jadi nominee bagus semua. Aktris, aktor, sutradara, semuanya bagus-bagus dan berkualitas. Yang jadi pemenang juga emang pantes dapet Citra. Tapi yang bikin aku kerang-kerung itu adalah pemilihan bintang tamu. Bukannya mau ngejek beberapa pihak, ya? Tapi menurut aku buat acara sekelas FFI sebaiknya dicari bintang tamu yang juga 'kelas atas'. Okelah kalo ST-12, The Changcuters, sama D'Masiv. Bisa dibilang mereka itu udah lumayan berkualitas. Tapi Wali dan Vierra?? Please...


Waktu acaranya baru mulai, sebenernya aku udah mulai kaget ngedenger cara Charly ST-12 bawain lagu Indonesia Raya pake cengkok Melayu ala dia. Aku pikir 'Emang boleh?'. Tapi karena penasaran, aku terusin nontonnya.


Ternyata, makin lama acara itu makin aneh. Puncak keanehannya adalah waktu Vierra tampil bawain single andalannya bareng satu additional player. Tadinya aku udah semangat. Kalo pake additional player, berarti Vierra bakal tampil live. Eh, gak taunya Vierra tetap tampil lipsync kayak kalo mereka tampil di Dahsyat, Inbox, Derings, dan acara-acara semacam itu. Hebat banget. Jadi sebenernya aku lagi nonton FFI atau Dahsyat sih?


Di Twitter, topic #FFI2009 rame banget sama orang-orang yang ngritik penyelenggaran FFI tahun ini. Menurut aku pribadi juga FFI tahun ini adalah FFI paling kacau yang pernah aku tonton. Harusnya panitia penyelenggaranya itu lebih selektif lagi dalam memilih bintang tamu. Kalau memang budget-nya kurang, ya sebaiknya disesuaikan aja deh. Jangan maksa kayak gitu. FFI itu anugrah tertinggi perfilman nasional lho? Moga-moga tahun depan gak kayak gini lagi.