Tentang Angkot dan Sejuta Keajaiban yang Terjadi di Dalamnya

30 Oct 2009

Angkot. Orang Indonesia gak mungkin gak tau alat transportasi ini. Yang dibenci sekaligus dicintai. Dibenci karna sering berhenti dan ngetem sembarangan. Dicintai karna selalu setia mengantarkan kita sampai tujuan. Ah, lebay deh...

Tapi yang jelas naek angkot itu selalu aja ada yang bisa diliat, diperhatiin, diketawain, dan diceritain lagi ke orang lain.

Misalnya aja, hari ini seperti biasa aku pulang dari kampus naek angkot Margahayu - Ledeng dari terminal. Dan seperti biasa juga, aku duduk di tempat favorit aku: bangku kanan paling ujung. Tadinya pas berangkat dari terminal isi angkot itu cuma dikit, tapi lama-lama jadi penuh juga. Bangku artis juga udah ada yang ngisi, anak SMP, cewek, pake seragam, rambutnya panjang. Awalnya aku gak terlalu merhatiin. Tapi pas lagi ngeliat ke tempat duduk sopir, nah lho? Apaan tuh yang keluar dari mulut si anak SMP? Asap? Asap apa? Ah, salah liat, kayaknya. Sopir angkotnya kan lagi ngerokok. Eh, tapi apaan tuh yang dipegang si anak SMP? Astaga Naga Lyla... Rokok beneran! Diisep lagi sama dia, terus asapnya dihembusin lagi. Gila. Cuek banget. Salut deh sama kecuekan dia. Ckckck...

Turun dari Margahayu - Ledeng di Kiaracondong, aku nyambung lagi pake angkot Cicaheum - Ciwastra. Kali itu, aku kebagian bangku artis. Di sebelah kiri aku, di bangku kanan, ada ibu-ibu yang muka dan dandanannya Suzanna banget. Dengan lugas tangannya bergerak menuju muka, dan dengan cueknya si ibu-ibu itu masukin jari telunjuk ke lobang idungnya. Oh ya Tuhan... Ngupil aja dengan tiisnya. Ckckck... Ajaib-ajaib banget orang-orang ini.

Itu yang terjadi hari ini.

Aku inget dulu aku juga punya pengalaman di dalem angkot. Waktu SMP, aku pernah jadian di dalem angkot Gede Bage - St. Hall. Haha! Kejadian yang langka kan? Ada lagi gak bocah 14 tahun yang kayak begitu di Indonesia ini? Hahahaha!

Jaman kelas 1 SMA, si Jabet juga pernah jatuh cinta pada pandangan pertama di dalem angkot sama senior. Ampe bertahun-tahun kemudian dia masih aja gak bisa lupain si senior itu. Tapi sekarang dia udah lupa. Sekarang dia udah punya pacar, yang juga dia keceng di angkot.

Angkot cinta. Angkot ajaib. Hahahaha!

Kamu gimana? Punya cerita tentang angkot gak? :)

Senin, 26 Oktober 2009

27 Oct 2009

Hehehehe... :D

Kenapa dibuka dengan cengiran yang gak penting? Karna aku S E N A N G.

Kenapa aku senang? Karna aku udah 18 tahun.

Well, gak gitu juga sih. Haha! Yang bikin aku senang bukan ultahnya, tapi kado-kadonya. Aku dapet surprise juga dari temen-temen. Belum lagi ada kado super istimewa dari seseorang yang geje (peace! XD).

Makasih, makasih...

Buat semua orang yang udah ngasih ucapan dan doanya, baik yang langsung, maupun yang lewat SMS dan Facebook: Makasih banget karna udah peduli sama si Aneh ini.

Buat my sisters, Mijra dan Jabet: Makasih nasehat sehari sebelumnya. Makasih bukunya. Makasih tabokannya. Gak akan dibales kok. Aku kan baik hati. Kikikik... :p

Buat Mira, Entin, Enur, Ian, Dewi, Rido, Memi, Ican, Tatang: Aku benci kejutan!!! Tapi aku suka kejutan dari kalian. Makasih banget. Makasih juga kalung yang dari Mira. Aku sukaaaaa banget. Love you guys so much!

Dan buat seseorang di luar sana yang identitasnya masih disembunyikan: Makasih kerudungnya. Matching lho sama baju aku? Gak nyangka. Ternyata kamu suka belanja kerudung. Kikikik... :p. Makasih juga udah berbagi rahasia sama aku. Mari kita jaga rahasia itu bersama-sama. Haha!

Makasih buat ortu aku: Makasih udah bikin aku (Akakak!). Makasih udah ngelahirin aku. Makasih udah ngasih makan dan ngebiarin aku ngisi kamar depan yang selalu terang. Makasih udah nyekolahin aku. Makasih aja lah pokoknya mah (cape ngetik saking banyaknya. Haha!) Maaf aku belum bisa jadi anak yang sempurna.

Buat Daw juga: Makasih udah bikin ketawa tiap hari. Makasih mau jadi ade aku. Makasih juga atas sampah yang kamu simpen di atas meja belajar aku. Aku jadi agak rajin gara-gara kamu, Daw. Haha!

Buat Allah, my Only One: Makasih atas segalanya. Aku gak bisa nyebutin satu-satu. Maaf aku belum benar-benar bisa jadi hamba yang Kau perintahkan.

Makasih :)

Mati Bunuh Diri

Zaenal Bunuh Diri, Loncat dari Lantai 6 Pasar Baru
Minggu, 25 Oktober 2009 , 17:50:00

BANDUNG, (PRLM).- Ratusan pengunjung Pasar Baru Trade Center, Jln. Otista Kota Bandung, dikejutkan dengan aksi bunuh diri Zaenal (36), Minggu (25/10) siang. Zaenal diduga meloncat dari lantai enam bangunan itu dan mendarat di trotoar depan Pasar Baru.
Zaenal tewas seketika dengan kondisi mengenaskan. Sebagian tubuhnya masuk ke kolong mobil Toyota Kijang Krista AB 1808 EZ yang diparkir dekat TKP.
Tubuh korban lebih dulu menghantam genting di lantai 5 sebelum akhirnya mendarat di trotoar. Tubuh korban juga sempat mengenai pedagang asongan yang sedang berjualan. Aksi nekad warga Jatihandap Timur itu, sontak menjadi perhatian pengunjung Pasar Baru yang memang sedang ramai
Seorang saksi, Anto (23), mengatakan, beberapa menit sebelum kejadian, ia melihat korban sedang menjebol ventilator di lantai enam. "Waktu itu jam satu kurang. Korban sudah jongkok di atas lantai enam dekat ventilator yang dia jebol," katanya.
Anto curiga dengan gerak-gerik pria tersebut sehingga terus mengawasinya. Anto berniat menyuruh pria itu turun. "Tapi belum sempat ngomong, dia berdiri dan langsung loncat ke bawah. Kejadiannya cepat sekali," ujar Anto.
Polisi masih belum mengetahui motif korban menyudahi hidupnya dengan cara bunuh diri. Polisi dari Polresta Bandung Barat hanya mendapatkan dompet korban berisi surat-surat identitas korban. Jasad korban lalu dibawa ke kamar mayat Rumah Sakit Hasan Sadikin.
"Kami masih menyelidiki motif korban. Yang pasti, korban naik ke atas melalui foodcourt dan kemudian menjebol ventilator," ujar Kanitreskrim Polsekta Andir Iptu Douglas Mahendrajaya. (A-128/das)*** (Pikiran Rakyat, Senin, 26 Oktober 2009)




Kita gak pernah tau alesan kenapa seseorang bunuh diri. Kita cuma bisa nebak-nebak aja. "Sebelum bunuh diri, dia kayak yang ngelamun gitu. Dia juga sempet cerita kalo di baru aja diputusin pacarnya," jadi kesimpulannya adalah dia bunuh diri karna stres abis diputusin. Padahal belum tentu juga, kan?

Kita sering liat di berita tivi atau koran tentang orang yang mau bunuh diri dengan cara manjat tower. Orang-orang berkerumun di bawah tower nyuruh-nyuruh orang itu turun. Aparat kepolisian dipanggil juga. Apa pernah ada yang bener-bener loncat dari tower? Tetooot! Gak ada. Mereka semua akhirnya turun setelah dirayu-rayu polisi atau diiming-imingi uang sumbangan dari orang-orang yang nonton aksi nekat dia.

Menurut aku pribadi, orang yang kayak gitu sebenernya gak bener-bener pengen mati. Tapi bukan berarti gak pengen juga. Mungkin ada sebagian dari mereka yang manjat-manjat tower cuma biar dapet duit dari yang nonton. Tapi bisa jadi juga sebagian lagi memang pengen mati, sekaligus pengen dicegah. Aksi mencari perhatian kayak gitu emang cuma biar ada orang yang nyuruh dia berhenti nyiksa dirinya. Ada sebagian orang yang ngerasa insecure sampe mereka ngelakuin kayak gitu.

Orang yang emang bener-bener pengen mati pasti milih cara sedemikian rupa biar orang lain gak ikut campur. Orang yang udah bulat keputusannya gak akan manjat-manjat tower. Kayak orang yang diceritain dalem artikel ini, walaupun dia bunuh diri di tempat rame, dia gak cari perhatian. Dia ngerusak ventilator, berdiri, terus loncat, dan tamat. Gak banyak ini-itu.

Kalo aku boleh berpendapat, menurut aku cara bunuh diri paling ampuh itu adalah masuk kamar, tutup pintu, kunci dari dalem, minum obat tidur, terus tunggu aja sambil tiduran di atas kasur.

Tapi, bunuh diri itu dosa.

Syukurilah hidupmu.

Pilihan

15 Oct 2009


mendukungmu, melindungimu, mendoakanmu, menyayangimu, menolongmu, dan bersamamu....

menjatuhkanmu, mengabaikanmu, melupakanmu, membencimu, menghancurkanmu, dan meninggalkanmu....

adalah PILIHAN

dalam bayangan mendukungmu, melindungimu, mendoakanmu, menyayangimu, dan menolongmu...

adalah PILIHANku

dalam siraman sinar mentari berjalan disisimu, menggandeng tanganmu, dan tersenyum memandang wajahmu...

adalah PILIHANku

bersamamu selamanya hingga maut memisahkan...

adalah PILIHAN-Mu ya Rabb



(dari note Facebook milik Lisa Icha)

Tentang Apa Saja yang di Benak

12 Oct 2009

Hai!

Aku lagi di warnet nih. Nge-net dengan hati yang tidak menentu. Handphone mati. Barusan hampir ketabrak mobil karena jalan sambil nunduk. Aku nggak pengen ngeluh, tapi tetep aja kata-kata yang keluar nadanya ngeluh ya? Heuheu...

Minggu kemaren aku gak dapet libur sama sekali. Senin sampe Jumat kuliah, Sabtu tutorial agama, dan Minggu ada ospek jurusan. Rasanya semua anggota badan ini kayak yang dicopotin dari sendinya. Tangan aku lagi di Aceh, kaki aku di Lampung, perut aku di Bandung, dan kepala aku ada di London. Haha!

Selain masalah fisik, aku juga lagi ada masalah mental. Aku lagi kacau banget. Huhu... T_T

Gak penting ya? Haha! Ya sudah, deh. Aku ceritanya lain kali aja. Dadah!

Tentang Senja di Selatan

9 Oct 2009

Lembayung tak dapat menggugahmu,
membuatmu lupa pada sesuatu yang mengganggu
mimpi-mimpi indahmu.
Jika kata yang terucap adalah dusta,
untuk apa lagi percaya?
Aku tahu kau tertawa.
Kau sembunyikan di balik wajah nelangsa.
'Tak dapat kukatakan.'
Tapi tetap kau ucapkan
di akhir perjalanan.
Kebimbangan,
kerisauan hati.

Aku menutup pintu.
Kuncinya kutitipkan padamu.

Tentang Nguping Jakarta

8 Oct 2009

Hai!

Ada satu blog yang bisa bikin aku ketawa-ketawa ngakak. Mungkin kalian juga suka. Blog itu di sini. Coba aja diklik.

:)

Tentang BCL dan Coretan yang Acak-acakan

Ada sebuah buku harian. Kertasnya coklat. Di sampul dan juga di tiap lembar isinya ada gambar anak cewek yang rambutnya diikat dua, tersenyum lebar, dan melambai-lambaikan tangannya. Beberapa lembar isinya sudah lepas dari jilidnya, saking seringnya buku itu dibuka, ditulisi, ditutup, dibuka lagi, dibaca, dan ditutup lagi. Baunya khas sekali, membuat kami kangen setengah mati kalau buku itu disimpan terlalu lama oleh salah seorang di antara kami.

Tadinya buku itu membusuk saja dalam lemariku, sampai akhirnya aku memutuskan untuk mengeluarkannya dari situ dan menjadikannya sedikit lebih berguna. Aku menunjukkan buku itu pada teman-teman, yang langsung jatuh cinta pada pandangan pertama. Kami menyebut buku itu BCL--Buku Curhat Ladies. Nama konyol itu nongol begitu saja di kepala Mijra ketika kami sedang menulis halaman pertama yang berisi peringatan "maaf... tapi isi buku ini sama sekali bukan urusan kamu. jadi, sebaiknya kamu tutup & simpen lagi buku ini ke tempatnya semula. okeh, mamen? trims... tertanda, yang punya." Tadinya tulisan itu cuma segitu, tapi Sum menambahkan "BCL" setelah "yang punya" atas ide Mijra.

Jadi begitulah awal si buku aneh itu. Buku yang namanya mirip nama artis seksi.

Dan, eh, siapakah kami? (Harusnya tadi aku memperkenalkan kami dulu ya?) Kami adalah sekelompok cewek SMA yang biasa-biasa saja, bukan dari kalangan cewek populer yang hobi gonta-ganti pacar. Malah, kami adalah cewek-cewek menyedihkan yang selama 3 tahun di SMA tidak pernah sekalipun jadian dengan teman satu sekolah. Sebagian besar dari kami adalah cewek-cewek patah hati, korban cinta bertepuk sebelah tangan. Tapi, (bukannya sombong, ya?) kami ini cukup pintar. Beberapa orang di antara kami masuk 5 besar di kelas masing-masing. Tapi sepertinya otak encer tetap kalah kalau dibandingkan dengan wajah mulus, jadi ya nasib kami tetap saja begitu sampai kami lulus.

Itulah isi BCL: nasib kami. Curahan hati. Kesedihan, air mata, kemarahan, kedengkian. Tapi ada juga yang tentang semangat, lelucon, skor sepak bola dan hasil akhir balap motor. Ditulis di lembar-lembar kertas berwarna coklat dengan tinta berwarna-warni. Kami mencurahkan apa-apa yang ada dalam hati kami. Kalau dipikir-pikir lagi sekarang, lucu juga, ya? Waktu itu kami sudah kelas 3. Ujian sudah dekat, tapi kami masih menulis tentang cinta bertepuk sebelah tangan di BCL. Seolah-olah ujian tidak terlalu penting jika dibandingkan dengan apa yang diceritakan Yoga padaku tentang ceweknya yang berambut panjang itu, atau bahwa Liverpool menang 4-1 melawan Manchester United.

Ini beberapa contoh tulisan kami:
Mijra: Attention .. ! mamen, kasi aq gawe lah. tapi digaji. duit jjan 1minggu aq ilang. 1/2 nya siy. tp ttep ue sengsara. heu.. -Gerrard-
Aku: ada gawe dr PU, bersihin Cikapundung sama ngeringin air Citarum. LOL!
Aku lagi: BEWARA: Scolari dipecat!! tapi katanya Chelsea mau ngebajak Gianfranco Zola dari West Ham

Begitulah buku itu beredar dari hari ke hari, tangan ke tangan. Pernah hampir dibaca oleh Yoga, tapi terselamatkan oleh kuasa Tuhan. Pernah juga tertinggal semalaman di kolong meja di kelas. Pernah diperam Rita berminggu-minggu di kamarnya, sampai kami khawatir BCL akan jamuran, kekhawatiran yang akhirnya tidak terbukti.

Kami menghiasi BCL dengan kisah kehidupan di tahun terakhir kami sebagai siswi SMA. Sebaliknya, BCL juga menghiasi kisah kehidupan kami itu. Kenangan di dalamnya sangat kuat, seolah-olah kenangan itu bisa berubah menjadi sesosok manusia, seperti yang terjadi pada buku harian Tom Riddle dalam kisah Harry Potter. Tapi, kalaupun kenangan kami bisa menjadi seperti itu, aku yakin kenangan kami akan menjadi sosok cewek yang cantik. Nampak begitu cantik karena ketulusan dan kejujurannya.

Kami berhenti menulisi BCL selewat ujian, mungkin karena kami semakin jarang bertemu, atau mungkin karena tak ada yang bisa diceritakan. Hidup kami adanya di sekolah, jadi kalau tidak ke sekolah, kami tidak 'hidup'. Memang apa sih yang bisa dilakukan di rumah? Tidur? Makan? Mandi? Masakan kami mau menulis "Hari ini aku makan pake ayam goreng" atau "Hari ini aku mandi cuma sekali, jam 5 sore"?

Akhirnya kami berhenti menulisinya sama sekali. BCL kembali lagi ke dalam lemari kamarku yang lembab, tempatnya dulu sebelum mendapat tempat di hati kami. Aku beruntung. Tiap kali aku bosan atau butuh hiburan, aku tinggal membuka lemariku dan mengeluarkannya saja. Biasanya aku akan tertawa-tawa membaca tulisan-tulisan Mijra yang bahasanya konyol, tulisan Martin yang acak-acakan dan hampir tak terbaca, tulisan Jabet yang bulat-bulat seperti penulisnya. Seolah-olah mereka ada di situ, di kamarku yang kecil, ikut tertawa membaca BCL bersamaku.

Tulisan terakhir di BCL adalah tulisan Mijra, yang dengan penuh semangat menulis skor Liga Champions:
Barcelona 2 - 0 Manchester United

Sekarang semuanya sudah berubah. Tapi BCL tidak. Begitu pula kami.
:)

Tentang Sabar dan Egois

4 Oct 2009

"Kenapa wajahmu?"

"Apa?"

"Wajahmu kusut."

"Biasanya?"

"Ada apa?"

"Macam-macam."

"Salah satunya?"

"Ini malam minggu."

"Jadi?"

"Jadi jalanan penuh dengan orang-orang yang berangkat pacaran dan bersenang-senang. Tidak memberi jalan untukku yang ingin segera pulang, lelah karena kegiatan seharian ini."

"Hanya karena itu saja?"

"Kan tadi aku bilang 'macam-macam'."

"Oh. Sabar sajalah."

"Aku sudah sabar sejak lahir. Kapan aku boleh egois?"

"Nanti, kalau kau sudah punya anak."

"Biar anakku harus sabar sejak lahir dan baru boleh egois ketika dia punya anak?"

"Bukankah memang begitu seharusnya?"

"Hidup ini tak adil. Ibuku bisa membentak-bentak, marah-marah tanpa mendengar pembelaanku sedikitpun, sedangkan aku tak boleh marah-marah. Ancamannya neraka."

"Bukankah hidup memang tak adil? Hidup tak adil, kecuali jika dibandingkan dengan kematian."

"..."

"Sabar sajalah. Dalam setiap penderitaan, ada pelipur yang tersembunyi."

"..."

"Suatu saat nanti, kita semua akan terbangun dan mendapati bahwa kita baik-baik saja."

"Memang kapan sih 'suatu saat' itu?"

"Tidak lama lagi."

Tentang Blog Ini

Hai!

Aku punya banyak blog, tapi nggak ada satu pun yang terurus dengan baik. Semoga yang satu ini nggak bernasib sama seperti kakak-kakaknya terdahulu. Doakan saja.

Mungkin isi blog ini kebanyakan hanya berupa cerita-cerita membosankan tentang kehidupan cewek yang agak aneh. Tapi semoga saja bisa dinikmati. Doakan juga tentang hal ini.

Terima kasih.